Asap Kerinduan Bersama Tusuk Sate

nyate
Foto Pribadi : Bersama teman-teman nyate di halaman parkir FSM Undip.

Kerinduan itu semakin menjadi jadi dengan aroma asap sate. Aku lelah tapi bahagia dengan mereka yang sibuk mempersiapkan sate untuk di nikmati bersama keluarga besar Fakultas Sains dan  Matematika. Satu-satunya kegiatan menyenangkan bersama mereka adalah ketika ada peringatan hari besar umat Islam (Idul Adha). Kalau sudah begitu pasti ada daging yang tersedia untuk kami (rezeki anak kos).

Kami (panitia Qurban) menyediakan sate sangat banyak sekali (>30 porsi) jika satu porsi itu 5 tusuk sate, tinggal dikali saja untuk mendapatkan hasilnya. Belum lagi tidak semua sate yang sudah matang langsung di serahkan ke meja saji, melainkan ada tangan-tangan jahil (sepertiku) yang tidak sabar untuk menyantap sate daging sapi. Di tambah ada menu masakan sudah di siapkan untuk semua orang yang hadir. Maka dari itu jika ada yang perutnya masih lapar sudah pasti (salah sendiri).

Dari pagi hingga sore hari aku dan sebagian dari mereka masih berurusan dengan daging dan di distribusikan ke keluarga yang berhak menerima. Untuk tahun ini Alhamdullilah tidak banyak daging yang sisa (tetap saja) satu orang bisa membawa daging lebih dari 2Kg.

Aku menghubungi teman-teman Racana yang membawa daging dari masjid untuk bakar-bakar di sanggar. Rezeki anak kos memang tidak buruk-buruk jika ada penyembelihan daging qurban. Dan aku sendiri juga membawa setidaknya 3 kg daging untuk di bawa pulang ke kontrakan karena teman-temanku sudah mempersiapkan bumbu untuk membuat sate. Tentu, itu yang membuatku rindu dengan aroma asap sate. Walaupun tidak seenak buatan abang tukang sate tetap enak untuk santap malam bersama teman-teman.

About Abdul Jalil

Semua tentang ku dan Haruna

View all posts by Abdul Jalil →

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *