Mendem Kangen Yang Terkondisikan

Hari cerah dalam kebahagiaan suasana mendung. Perasaan itu yang aku rasakan ketika sedang membuat catatan kali ini (05/10/2016). Entah mengapa dalam keseharian ini ada yang kurang, hanya saja apa yang dirasa kurang ? Aku hanya manusia biasa di muka bumi ini. Jika aku rindu dengan sesuatu apakah itu adalah seseorang yang jauh disana ? Aku juga belum mengetahuinya. 

Aneh memang perasaan yang tidak ada rasa jelas atas kepastian hidup untuk hari ini. Atau aku harus kembali menyatakan rasa melalui satu lirik jawa yang pas (mungkin saja). Lirik yang akan aku kutip untuk catatan kali ini “ Mendem Kangen ” :

Abot rasane nandang kangen ati
Mergo tresnoku sing gedi
Tansah kelingan awan bengi
Mung biso telfon marang sliramu
Gawe tombo kangen rinduku
Mergo adoh jarak sliramu

Mendem kangen njroning atiku
Soyo jeru mung telfon sliramu
Mendem kangen pengen ketemu
Nadyan sak kedep wes marem atiku

Mendem kangen njroning atiku
Nambah jeru mergo tresnoku
Mendem kangen pengen ketemu
Nadyan sedelo wes adem atiku

Abot rasane nandang kangen ati
Mergo tresnoku sing gedi
Tansah kelingan awan bengi
Mung biso telfon marang sliramu
Gawe tombo kangen rinduku
Mergo adoh jarak sliramu

Mendem kangen njroning atiku
Soyo jeru mung telfon sliramu
Mendem kangen pengen ketemu
Nadyan sak kedep wes marem atiku

Mendem kangen njroning atiku
Nambah jeru mergo tresnoku
Mendem kangen pengen ketemu
Nadyan sedelo wes adem atiku
Nadyan sedelo wes adem atiku

Satu lirik lagu itu sudah sangat jelas apa yang di maksud jika aku dalam keadaan rindu dengan seseorang yang jauh disana. Aku hanya berharap rindu yang berlebihan, cukup memanjatkan doa untuk siapapun itu yang aku rindu (termasuk kedua orang tuaku).

About Abdul Jalil

Semua tentang ku dan Haruna

View all posts by Abdul Jalil →

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *